Pria Lebih Berisiko Meninggal Dunia Karena Kanker Kulit, Ini Alasannya

0

Sewcazual.com – Berikut adalah artikel mengenai Pria Lebih Berisiko Meninggal Dunia Karena Kanker Kulit, Ini Alasannya gaya hidup sehat yang kami rangkum

Sewcazual.com, JAKARTA – Kanker kulit terjadi karena pertumbuhan sel-sel kulit yang tidak normal, yang sebagian besar berkembang pada kulit yang terpapar sinar matahari.

Namun, dapat juga terjadi di area yang tidak sering terkena sinar matahari langsung. Tiga jenis utama kanker kulit termasuk karsinoma sel basal, karsinoma sel skuamosa dan melanoma.

Melanoma adalah kanker kulit paling invasif dan memiliki risiko kematian tertinggi. Itu terjadi ketika melanosit sel penghasil pigmen yang memberi warna pada kulit – menjadi kanker. Pria perlu lebih berhati-hati dari kanker ini karena data terbaru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit menunjukkan pria lebih mungkin meninggal karena melanoma daripada wanita.

Menurut data dari 2012 hingga 2016, sekitar 77.698 kasus baru melanoma terjadi di AS setiap tahun. 45.854 di antaranya adalah di antara laki-laki dan 31.845 di antara perempuan. Tingkat insiden tertinggi kanker kulit di antara laki-laki kulit putih non-Hispanik (34,9 per 100.000), dan tingkat terendah di antara perempuan kulit hitam (0,9 per 100.000). Di antara orang kulit putih, data menemukan bahwa laki-laki meninggal karena kanker kulit lebih dari dua kali lipat tingkat perempuan.

Alasan pasti mengapa pria lebih mungkin terkena melanoma tidak pasti.

Berikut adalah beberapa alasan yang diyakini para ahli kenapa pria lebih berisiko meninggal dunia karena kanker kulit:

1. Sikap pria terhadap perlindungan matahari

Cancer Research UK menemukan bahwa hanya kurang dari seperempat pria yang disurvei selalu melindungi diri dari sinar matahari. Seperempat pria mengatakan mereka tidak merasa sinar matahari cukup kuat untuk memakai pelindung matahari. 23 persen mengatakan mereka tidak terlalu memikirkan perlindungan matahari saat bepergian.

Faktanya adalah bahwa terbakar sinar matahari hanya sekali setiap dua tahun dapat melipatgandakan risiko kanker kulit Anda. Bahkan dalam cuaca mendung, sinar matahari dapat menyebabkan kerusakan sel-sel kulit, sehingga setiap orang dianjurkan untuk aman berada di bawah sinar matahari.

Bila digunakan dengan benar, tabir surya dapat mengurangi risiko melanoma dan jenis kanker kulit lainnya. Menjadikan kebiasaan sehari-hari untuk mengoleskan tabir surya sangat penting karena paparan UV bersifat kumulatif dari waktu ke waktu.

Menurut sebuah studi dari Journal of American Academy of Dermatology, wanita lebih cenderung memakai tabir surya dibandingkan pria. Tingkat melanoma yang lebih tinggi di antara pria mungkin juga sebagian karena tingkat perlindungan matahari yang lebih rendah.

2. Perbedaan jenis kulit

Pria memiliki kulit yang lebih tebal dengan lebih sedikit lemak di bawahnya dan mereka cenderung memiliki lebih banyak kolagen di kulit mereka daripada wanita. Penelitian menunjukkan bahwa perbedaan jenis kulit ini dapat membuat kulit pria lebih rentan terhadap kerusakan akibat jumlah sinar matahari UV yang sama, dibandingkan dengan wanita. Studi juga menunjukkan bagaimana kulit wanita menyembuhkan kulit yang rusak lebih baik daripada kulit pria.
Baca lebih lanjut: Penjelasan: Siapa yang lebih berisiko tertular cacar monyet?

3. Estrogen vs testosteron

Penelitian telah menunjukkan bahwa orang dengan kadar estrogen yang lebih tinggi memiliki respon imun yang meningkat terhadap melanoma. Ini bisa menjadi alasan lain mengapa wanita cenderung merespon lebih baik terhadap pengobatan dan memiliki peluang lebih tinggi untuk bertahan hidup melawan kanker kulit. Para ilmuwan juga menemukan bahwa pria yang mengalami obesitas juga cenderung memiliki kadar estrogen yang tinggi.

4. Kurangnya pengetahuan

Kebanyakan kanker kulit tidak memiliki gejala, itulah sebabnya orang mengabaikan tanda-tanda awal pada kulit mereka karena tidak sakit. Penting untuk secara rutin memeriksa kulit sendiri untuk tahi lalat atau bintik-bintik yang tidak biasa. Pada pria, sebagian besar melanoma terjadi di area yang sulit dilihat seperti bahu atau punggung.

Menunda pemeriksaan kulit akan memberi waktu pada tahi lalat atau bintik-bintik yang bermasalah untuk memburuk. Seiring waktu, pengobatan bisa menjadi sulit yang meningkatkan angka kematian. Dermatologists memperingatkan bahwa kebanyakan orang dengan kanker kulit pertama mengunjungi mereka ketika sudah terlambat, setelah lesi ulserasi atau pendarahan.

R

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di
Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik
artikel ini, di sini :

kanker kulit pria

Konten Premium

Masuk / Daftar
Leave A Reply

Your email address will not be published.