Jenis Hepatitis dengan Kasus Tertinggi di Asia Tenggara

0

Sewcazual.com – Berikut adalah artikel mengenai Jenis Hepatitis dengan Kasus Tertinggi di Asia Tenggara gaya hidup sehat yang kami rangkum

Sewcazual.com, JAKARTA — Salah satu masalah kesehatan masyarakat terbesar di dunia adalah virus hepatitis. Istilah hepatitis mengacu pada salah satu dari lima bentuk penyakit, masing-masing disebabkan oleh virus yang berbeda.

Penyakit ini disebut hepatitis A sampai E. Lantas, hepatitis jenis apa yang menempati kasus paling tinggi di Asia Tenggara?

Dari lima jenis, Hepatitis A dan E menyebar melalui makanan dan air yang terkontaminasi; Hepatitis B, C, dan D menyebar melalui darah dan produk darah, jarum suntik yang terkontaminasi, dan kontak seksual dengan orang yang terinfeksi.

Gejala hepatitis adalah mual, muntah, kram perut, dan penyakit kuning (kulit menguning). Individu yang terinfeksi memiliki kemungkinan untuk tidak menunjukkan gejala sama sekali, tetapi masih dapat menyebarkan penyakit. Tingkat keparahan penyakit bervariasi tidak hanya menurut jenisnya, tetapi juga antara orang yang terinfeksi dengan jenis virus hepatitis yang sama.

Hepatitis tertinggi di Asia Tenggara adalah hepatitis B. Virus ini ditemukan di seluruh dunia dalam frekuensi yang berbeda, selain di Asia Tenggara, juga tertinggi di Afrika, sebagian besar Timur Tengah, pulau-pulau Pasifik Selatan dan Barat, Meksiko dan Amerika Tengah.

Virus hepatitis B (HBV) menyebar melalui cairan tubuh. Dikutip dari Penn Medicine, HBV dapat menyebabkan infeksi kronis yang mengakibatkan penyakit hati aktif yang mengarah ke sirosis atau kanker dan kematian dini. Tidak semua individu yang terinfeksi menunjukkan gejala. Jika mengalami gejala, dapat memakan waktu hingga enam bulan untuk berkembang.

Orang dapat terpapar HBV melalui seks tanpa kondom dan transfusi darah. Berbagi jarum dan pisau cukur yang terkontaminasi juga bisa menjadi faktor risiko. Saat bepergian, Anda harus ingat bahwa jarum yang terkontaminasi tidak hanya ditemukan di kalangan pengguna narkoba atau di rumah sakit, tetapi juga di salon tato dan klinik akupunktur.

Risiko cedera akibat kecelakaan, terutama dari kecelakaan lalu lintas, jauh lebih tinggi bagi para turis daripada orang-orang di lingkungan mereka sendiri. Cedera ini memerlukan perawatan medis yang melibatkan suntikan, infus, atau transfusi darah, yang meningkatkan risiko terkena HBV. Turis lansia, terutama mereka yang memiliki masalah jantung, memerlukan perawatan medis yang melibatkan risiko paparan yang sama.

Vaksin Hepatitis B tersedia dan dianggap aman untuk semua orang. Semua turis internasional harus menerima vaksin ini sebelum keberangkatan. Vaksin membutuhkan tiga dosis, biasanya diberikan selama periode enam sampai 18 bulan. Namun, jadwal efektif yang dipercepat dari tiga dosis adalah 21 hari.

Ketika jadwal yang dipercepat digunakan, disarankan untuk mendapatkan vaksin booster yang diberikan 12 bulan kemudian. Vaksin kombinasi HAV/HBV juga tersedia dan dapat diberikan. Vaksin HBV dapat digunakan untuk mengobati orang yang telah terpapar HBV, untuk mencegah penyakit berkembang.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di
Bawah Ini :

Konten Premium

Leave A Reply

Your email address will not be published.